Pemilihan Kandidat Variabel Multivariat
Posted in: Pendidikan

Pemilihan Kandidat Variabel Multivariat

Pemilihan Kandidat Variabel Multivariat

Pemilihan Kandidat Variabel Multivariat
Pemilihan Kandidat Variabel Multivariat

Setelah dilakukan analisis bivariat antara masing-masing variabel independen
dengan variabel dependen kemudian dilihat besarnya nilai p yang dihasilkan. Untuk variabel yang mempunyai nilai p < 0,25 maka variabel tersebut dapat diikutsertakan ke dalam model multivariat (Hastono, 2007).

Penyusunan Model Dasar

Sebagaimana diketahui bahwa analisis multivariat bertujuan untuk mendapatkan model yang terbaik dalam menentukan determinan variabel dependen maka semua variabel kandidat dimasukkan bersama-sama. Model terbaik akan mempertimbangkan nilai signifikansi p-Wald (p < 0,05). Pemilihan model dilakukan secara hirarki dengan cara memasukkan semua variabel kandidat ke dalam model kemudian dilihat nilai p-Wald, bila ternyata nilai p-Wald tidak signifikan maka variabel dikeluarkan dari model secara berurutan dimulai dari nilai p-Wald yang paling besar (Hastono, 2007).

Pengujian Interaksi

Setelah melalui kedua tahapan tersebut selanjutnya dilakukan pemeriksaan
interaksi antara variabel-variabel yang secara substansi berinteraksi yaitu variabel yang secara teori diduga berinteraksi satu sama lain. Untuk menilai adanya interaksi menggunakan model perkalian (multiplikatif) dengan membuat variabel baru yang merupakan interaksi antara variabel independen yang satu dengan variabel independen yang lain yang masuk model. Selanjutnya variabel interaksi tersebut dimasukkan secara bersama-sama dalam analisis multivariat, kemudian dilihat nilai p-Wald dari variabel interaksi tersebut. Apabila p-Wald dari variabel interaksi tersebut ‚Č• 0,05 berarti tidak terjadi interaksi antara variabel maka dalam analisis selanjutnya tidak diikutsertakan dan dikeluarkan dari analisis interaksi demikian seterusnya sampai didapat adanya variabel interaksi dengan nilai p-Wald < 0,05 (Hastono, 2007).

Baca Juga :