Posted in: Umum

 Pengertian Alam Semesta

 Pengertian Alam Semesta

Alam semesta menurut orang Babylonia (kurang lebih sekitar tahun 700-600 SM) merupakan suatu ruangan atau selungkup dengan bumi yang datar sebagai lantainya dan langit dan bintang sebagai atapnya yang di dalamnya terdapat kehidupan yang biotic dan abiotic, serta di dalamnya terjadi segala peristiwa alam baik yang dapat diungkapkan manusia ataupun yang tidak.

Alam semesta adalah jagad raya yang kita saksikan didunia ini, mulai dari yang tampak (syahadah) sampai yang tidak tampak (gaib), dari yang bernyawa sampai yang tidak bernyawadan dari yang ada didalam perut bumi sampai yang ada diruang angkasayang dipenuhi beribu-ribu miliar bintang. Pertanyaan yang perlu diajukan adalah dari mana asal usul alam semesta ini? Apakah alam semesta ini terjadi dengan sendirinya? Atau ada yang menjadikanya? Pertanyaan ini menarik para ilmuan (sainitis) untuk melakukan penelitian hingga melahirkan berbagai teori.

  1.  Asal Usul Alam Semesta

Jika ada ilmuwan yang berpendapat bahwa alam semseta ini tanpa awal dan akhir, yang berarti ada dengan sendirinya, tidak ada yang menciptakan dan terus ada selamanya (abadi) serta tidak akan berubah, maka kita melihat apa yang ada disekitar kita.

Disekitar rumah yang kita tempati dengan segala perabotanya, makanan yang kita makan, pakaian, sepatu dan kendaraan yang kita pakai, gedung-gedung tinggi yang ada di ibukota tidak ada dengan sendirinya dan tidak muncul dengan tiba-tiba. Semuanya ada yang menjadikanya dan ada asal usulnya. Tembok-tembok rumah, gedung misalnya, ia tersusun dari batu bata dan semen yang terbuat dari kayu yang berasal dari pohon yang tumbuh dari tanah. Besi kawat dan paku yang turut memperkokoh rumah/gedung juga berasal dari tanah. Pertanyaan berikutnya adalah “dari mana asal tanah ini, bumi tempat kita berpijak?” pasti bumi ini ada asal usulnya, tidak jadi dengan sendirinya dan juga tidak jadi secara tiba-tiba.

           Jika kita tilik lebih jauh lagi, tidak hanya asal usul planet bumi saja, tetapi alam semesta ini, ternyata alam semesta ini termasuk planet bumi, ada asal usulnya. Temuan-temuab ilmiah di abad ke-20 dan memasuki abad ke-21, yang dilakukan oleh para pemikir terkemuka dunia, melalui berbagai percobaan, pengamatan dan perhitungan, fisika modern telah menemukan bahwa alam semesta telah memiliki permulaan.bahwa ia muncul dari ketiadaan pada sebuah momen ledakan akbar, yakni ledakan yang teramat besar. Sebaiknya alam semesta selalu mengalami pergerakan, perubahan, dan pengembangan. Fakta-fakta yang baru ditemukan ini memukau peti mati teori alam semesta sainitis. Sekarang fakta ini telah diterima oleh masyarakat ilmiah.

           Informasi ini sepenuhnya sesuai dengan temuan-temuan para ilmuwan masa kini. Sebagaimana telah dinyatkan di atas, simpulan yang telah dicapai astrofisika dewasa ini adalah bahwa seluruh jagad raya, berikut dimensi materi dan waktu, menjadi ada sebagai hasil dari ledakan akbar yang terjadi dahulu kala. Peristiwa ini dikenal dengan sebutan “Big Bang”, merupakan katalis untuk penciptaan alam semesta dari ketiadaan.

Temuan para ilmuwan modern ini membuktikan kebenran yang telah diterangkan dalam Al-Qur’an lima belas abad lalu, bahwa alam semesta sebelum kejadianya masih berupa asap. Allah Swt menjelaskan penciptaan-Nya terhadap alam semesta sebagaimana diterangkan dalam Al-Qur’an  yang artinya : Dan Dia menciptakan dibumi itu gunung-gunung yang kokoh diatasnya. Dia memberkahinya dan Dia menentukan padanya kadar makanan-makanan (penghuni)nya dalam empat masa. (penjelasan itu sebagai jawaban) bagi orang-orang yang bertanya. Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit itu masih merupakan asa, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi : “Datanglah kamu keduanyamenurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa”. Keduanya menjawab ‘Kami datang dengan suka hati’. (QS Fushilat[41]: 10-11).

Recent Posts